Teks
PT. Andala Bintang Sarana - Selalu Ada - PT. Andala Bintang Sarana - Selalu Ada - PT. Andala Bintang Sarana - Selalu Ada - PT. Andala Bintang Sarana - Selalu Ada -

Kementan Berharap FFD CSA Dapat Tingkatkan Produktivitas Petani Katingan

KATINGAN – Kegiatan Farm Field Day (FFD) di Kabupaten Katingan, Provinsi Kalimantan Tengah berlangsung sukses. Giat yang dihadiri ratusan petani penerima manfaat Program Strategic Irrigation Modernization and Urgent Rehabilitation Project (SIMURP), penyuluh pertanian, peneliti, Koordinator BPP Pegatan, serta pengelola Program SIMURP Provinsi Kalimantan Tengah dan Kabupaten Katingan.

Adapun FFD dilaksanakan pada lokasi SIMURP Demonstration Plot BPP Pegatan Kabupaten Katingan. Demplot adalah metode penyuluhan pertanian yang ditujukan kepada petani dengan cara membuat lahan percontohan, dengan maksud agar para petani bisa melihat dan membuktikan terhadap objek yang didemontrasikan.

“Program FFD ini bagian dari merupakan bagian dari Climate Smart Agriculture (CSA) SIMURP. Petani disini sangat terbantu dengan penerapan teknologi CSA. Efeknya signifikan,” ujar Alpan Samosir selaku pengelola Program SIMURP Provinsi, Jumat (12/8/2022).

Dia menjelaskan bahwa lewat FFD, petani berbagi pengalaman sekaligus saling sharing pengenai implementasi CSA. FFD secara signifikan meningkatkan produktivitas petani di daerahnya. “Terbukti dari hasil ubinan tahun ini yang notabene memang meningkat,” lanjut Alpan.

Baca Juga  Ngobras Edisi Khusus PENAS Petani Nelayan XVI 2023, Kementan Maksimalkan Teknologi Smart Farming Hadapi Perubahan Iklim

Terpisah, Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Kementan, Dedi Nursyamsi menjelaskan bahwa FFD merupakan salah satu metode pemberdayaan petani melalui pertemuan antar petani, peneliti dan penyuluh untuk saling bertukar informasi. Khususnya tentang teknologi pertanian yang diterapkan dan mendapatkan umpan balik dari petani mengenai masalah dan hambatan yang dihadapi dalam bertani.

“FFD dan panen di lokasi Sekolah Lapangan (SL) juga merupakan salah satu kegiatan dari SIMURP. Kegiatan ini dilakukan untuk menggali potensi, masalah, dan hambatan yang ditemui oleh para petani dalam melaksanakan kegiatan usahatani,” kata Dedi.

Dedi menjelaskan kalau pertanian cerdas iklim atau CSA proyek SIMURP memiliki dampak yang positif untuk pertanian. CSA SIMURP bisa meningkatkan produktivitas produksi tanaman dan pendapatan petani.

Baca Juga  Kembangkan Teknologi CSA, Pertanian Subang Jadi Daya Tarik Pertanian Modern

“SIMURP mengajarkan banyak hal kepada petani. Khususnya bagaimana melakukan pertanian pintar dalam menghadapi perubahan iklim. Termasuk bagaimana cara mengantisipasi dan menangani penyakit tanaman.

Kementan akan terus mengembangkan pertanian yang ramah lingkungan dengan memaksimalkan BPP Kostratani sebagai acuan untuk menciptakan pertanian yang tangguh menghadapi krisis iklim, tambah Dedi.

Hal ini tentunya sesuai dengan arahan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) yang mengatakan jika hadirnya Program SIMURP diharapkan mampu mengembangkan kemampuan manajerial penyuluh dan pengelola di BPP Kostratani.

Kostratani merupakan penguatan peran dan fungsi BPP yang berbasis teknologi informasi serta mampu memberikan contoh dalam penerapan teknologi CSA. Ini tentunya membutuhkan SDM yang berkualitas. Kostratani diharapkan dapat meningkatkan kualitas pangan dan membangun pertanian kita dimasa mendatang dalam menghadapi perubahan iklim yang ekstrim, ujar Mentan SYL.

Baca Juga  Tingkatkan Ketahanan Pangan, Kementan Gelar Evaluasi Dana Dekon dan PHLN

Melalui CSA yang ramah lingkungan terbukti dapat meningkatkan produksi dan produktivitas pertanian, meningkatkan Intensitas Pertanian (IP) serta menurunkan emisi Gas Rumah Kaca (GRK) serta meningkatkan pendapatan petani.

Dengan hadirnya Program SIMURP diharapkan mampu mengembangkan kemampuan manajerial penyuluh dan pengelola di Balai Penyuluhan Pertanian (BPP), ujar Mentan SYL lagi. (NF)