Breaking News

Sebelum Ditangkap, Polisi Beli HP Tersangka Pembantu Bjorka

JAKARTA – Tiga hari sebelum ditangkap polisi beli HP tersangka pembantu Bjorka. Anggota Tim Cyber Mabes Polri membeli HP milik Muhammad Agung Hidayatullah alias MAH (21), dengan harga Rp 5 juta.

Tersangka pembantu Bjorka, MAH sendiri menurut keluarganya senang HP nya dibeli dengan harga Rp 5 juta. Sebab MAH beli HP itu hanya sekitar Rp 3 jutaan. Apalagi belakangan HPnya sering error.

Namun kemudian keluarga baru tahu kalau HP itu untuk bahan penyelidikan. “Untuk barang bukti katanya, ponsel diminta seseorang ngaku polisi. Polisi juga sae (baik), kasih uang Rp 5 juta,” kata Noviani, kakak dari pembantu Bjorka MAH saat ditemui awak media di rumahnya, Jumat petang (16/9/2022).

Noviani mengaku, sang adik tak cerita lebih detail lagi. Noviani tak tahu adiknya bertemu dengan polisi tersebut di mana. Ia baru tahu kemudian kalau adiknya jadi tersangka sebagai pembantu Bjorka.

Baca Juga  Tingkatkan Produksi Saat Cuaca Ekstrim, Kementan Perluas Lokasi Program CSA

“Sebelum kejadian (diamankan), detailnya kurang tahu, adik yang tahu. Transaksi uang Rp 5 juta,” tambah Noviani.

Selain ke Noviani, MAH juga cerita soal HP-nya kepada sang ibu, Suprihatin. Suprihatin juga tahu HP anaknya diganti sebesar Rp 5 Juta.

Makanya, MAH senang-senang saja dapat uang Rp 5 juta. Dia langsung beli HP baru.

“Dikasih uang Rp 5 juta, katanya buat beli ponsel baru sebagai pengganti ponsel yang dibawa polisi. Akhirnya ya memang dibelikan ponsel lagi oleh anak saya,” ungkap perempuan yang akrab disapa Prihatin tersebut.

Sementara itu, pengakuan senada juga disampaikan oleh Zeda Dwi Hersanto, bos dari MAH. MAH yang sehari-hari menjaga stan es milik Zeda sempat curhat. HP-nya error sekitar seminggu sebelum penangkapan.

Baca Juga  Hari Perhubungan Nasional, Apa itu?

Saat HP error, justru ada orang yang mau membelinya. Namun, Zeda tak tahu pasti siapa yang membeli HP tersebut. Anak buahnya tak cerita lebih detail.

‘Ponselnya rusak seminggu sebelum penangkapan, katanya sering heng kalau buat WhatsApp. Katanya dijual, ada yang beli Rp 5 juta,” terang Zeda.

Menurut Zeda, HP milik MAH mereknya Xiaomi Redmi note 10 pro. Dulu, MAH beli HP tersebut tak sampai Rp 5 juta.

“Dulu belinya sekitar Rp 3 juta. Dijual Rp 5 juta, tiga hari sebelum penangkapan,” imbuhnya.

Berdasarkan pengakuan Zeda, itu berarti MAH sudah tak memegang HP-nya sejak hari Minggu, 11 September 2022, 3 hari setelah itu, Rabu, 14 September 2022, MAH diamankan Tim Cyber Mabes Polri.

Baca Juga  Nyatakan Siap Maju Capres, Ini Reaksi Yang Muncul Soal Anies

Sementara berdasarkan keterangan polisi sebelumnya, MAH diduga berperan membantu Bjorka sebagai penyedia channel Telegram bernama Bjorkanism. Channel Telegram Bjorkanism itu digunakan untuk membocorkan data-data pribadi. (***)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *