Teks
Optimis Menangkan Pilwali, Asmawa Tosepu dan Yudhianto Mahardika Kompak Ambil Formulir Calon Wali Kota Kendari di Partai Demokrat - Kerusakan Jalan Mataiowi-Abuki, Proyek Rp18 Miliar Belum Setahun Sudah Bermasalah - Yusril Optimis Gugatan Kubu 01 dan 03 Bakal Ditolak MK - Harga HP Samsung Galaxy A15 Terbaru di April 2024, Yuk Cek Spesifikasi Lengkapnya - Info Lengkap: Harga Tiket Masuk dan Cara Pembelian Tiket Taman Mini Indonesia Indah

Sering Sebut Jokowi Petugas Partai, Megawati Heran Dibilang Sombong

JAKARTA- Sudah santer ditelinga masyarakat Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri kerap menyebut Presiden Jokowi sebagai petugas Partai. Hal ini membuat Megawati dicap sombong.

Megawati mengaku heran dan bingung kenapa dibilang sombong. Megawati menyampaikan pidato politik saat penutupan Rakernas IV PDI Perjuangan di JIExpo, Kemayoran, Jakarta, Minggu, 1 Oktober 2023. Rakernas IV PDI Perjuangan itu menghasilkan 9 rekomendasi soal kedaulatan pangan dan 8 rekomendasi pemenangan Pemilu 2024.

Megawati Soekarnoputri mengaku bingung karena dianggap sombong ketika menyebut Presiden Joko Widodo atau Jokowi sebagai petugas partai.

“Saya tuh sampai bingung. Saya bilang Pak Jokowi petugas partai, kader partai, lho kok saya diomongkan yang namanya katanya terlalu sombong,” ujar dia dalam Rapat Kerja Nasional atau Rakernas IV PDIP di Jakarta International Expo, Kemayoran, Jakarta, Ahad, 1 Oktober 2023.

Baca Juga  Link Cek Pengumuman 29.109 Peserta Lulus Seleksi PPPK Kemenag

Sebutan petugas partai, kata dia, tercantum dalam AD/ART PDIP. “Itu adalah AD/ART kita. Saya pun petugas partai, ditugasi oleh Kongres Partai, dipilih oleh kalian untuk bertanggung jawab sebagai ketua umum,” kata dia.

Jabatan ketua umum partai, kata dia, tidak mungkin dipegang oleh orang lain di luar kader. “Enggak mungkin orang lain tiba-tiba bisa jadi ketua umum. Karena terus siapa yang mau milih? Dan itu melanggar ADA RT,” ujar dia.

Megawati tak memungkiri presiden dipilih oleh rakyat. Namun, kata dia, hal itu tidak mungkin terjadi tanpa adanya partai politik. “Kalau tidak ada organisasi partai politiknya yang memberikan nama itu kan sudah mekanismenya begitu untuk dipilih,” ujar dia.

Baca Juga  Prabowo Akui Sudah Berkali-kali Minta Waktu Bertemu Megawati

Calon-calon presiden lain, menurut dia, juga ditugaskan oleh partai masing-masing untuk maju dalam Pilpres 2024. “Nah sekarang ini calon ada tiga. Itu kan diberi nama oleh partai lain-lain,” ujar dia.

Megawati menambahkan, dia merasa tidak diberi kesempatan untuk menjelaskan hal itu. “Nah bayangkan kok kita tidak diberi kesempatan untuk menerangkan hal ini,” ujar Mega.(SW)