Situasi Mulai Kondusif, Bentrok Buruh WNA VS WNI di PT GNI

JAKARTA – Usai terjadi bentrok buruh WNA VS WNI yang memakan dua korban tewas situasi mulai kondusif. Diketahui di PT GNI ada 1.300 TKA dan 11.000 TKI dan menimbulkan kekhawatiran rawan bentrok akibat kecemburuan nilai gaji yang jauh berbeda.

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo sendiri menepis soal isu yang menyebutkan bentrokan di PT GNI, Morowali Utara, dimulai dengan peristiwa pemukulan oleh tenaga kerja asing (TKA) terhadap tenaga kerja Indonesia (TKI). Menurut Listyo Sigit, peristiwa itu berawal dari ajakan mogok diikuti dengan provokasi.

“Peristiwa yang terjadi awalnya adalah ada ajakan mogok dari karyawan yang kemudian di situ menimbulkan pro dan kontra. Dan kemudian ada upaya pemaksaan sehingga disitulah ditolak dan kemudian diviralkan dan diprovokasi oleh terjadi pemukulan TKA terhadap TKI,” kata Sigit dalam konferensi pers, Senin (16/1/2022).

Baca Juga  Dituding Gratifikasi Rp 7 M, Wamenkumham Bakal Klarifikasi di KPK

Sigit menjelaskan, saat ini terdapat sekitar 1.300 TKA dan 11 ribu TKI. Disebutkan, TKI akan bertambah menjadi 30 ribu di waktu mendatang.

“Jadi tentunya tugas TKA di situ selain tentunya menangani hal yang bersifat sangat teknis, juga melakukan transfer knowledge kepada TKI yang ada. karena di situ juga kita lihat didirikan Politeknik untuk melaksanakan atau memberikan transfer knowledge pada TKI-TKI Indonesia,” katanya.

Sigit menegaskan kembali bahwa isu soal pemukulan oleh TKA tidak terjadi.

“Jadi terkait isu-isu yang ada ini saya luruskan bahwa peristiwa yang sebenarnya tidak seperti itu,” katanya.

Diketahui, bentrokan terjadi antara buruh WNA dan WNI di PT GNI, Sabtu (15/1/2023). Akibatnya, dua pekerja, yaitu 1 tenaga kerja Indonesia (TKI) dan 1 tenaga kerja asing (TKA), tewas. Sementara sembilan orang lainnya mengalami luka-luka.(SW)

Baca Juga  WNI Korban Perdagangan Orang di Myanmar, Disiksa Hingga Disetrum

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *