Teks
Optimis Menangkan Pilwali, Asmawa Tosepu dan Yudhianto Mahardika Kompak Ambil Formulir Calon Wali Kota Kendari di Partai Demokrat - Kerusakan Jalan Mataiowi-Abuki, Proyek Rp18 Miliar Belum Setahun Sudah Bermasalah - Yusril Optimis Gugatan Kubu 01 dan 03 Bakal Ditolak MK - Harga HP Samsung Galaxy A15 Terbaru di April 2024, Yuk Cek Spesifikasi Lengkapnya - Info Lengkap: Harga Tiket Masuk dan Cara Pembelian Tiket Taman Mini Indonesia Indah

TKN Prabowo-Gibran Bantah Prabowo Korupsi Pembelian Jet Tempur Mirage 2000

JAKARTA – Baru-baru ini beredar sebuah kabar bahwa Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, yang kini menjadi cawapres nomor urut 2 diduga melakukan korupsi atas pembelian pesawat jet tempur Mirage 2000-5 bekas dari Qatar, Minggu, 11/2/2024.

Menanggapi hal itu, Juru Bicara (Jubir) Prabowo Subianto, Dahnil Anzar Simanjuntak menegaskan, kabar itu adalah berita bohong alias hoaks.

Dahnil menjelaskan, tidak ada pembelian pesawat jet tempur tersebut di Kementerian Pertahanan seperti yang diberitakan media asing Meta Nex, dalam artikelnya bertajuk “Indonesia Prabowo Subianto EU Corruption Investigation” pada Jumat (9/2) lalu.

Sebelumnya, beredar narasi liar yang menyebutkan Komisi Antikorupsi Uni Eropa saat ini tengah menyelidiki Menteri Pertahanan Indonesia berkaitan dengan kasus korupsi pembelian pesawat tempur bekas dari Qatar.

Baca Juga  Ketua BEM UI Dinonaktifkan Terkait Kasus Kekerasan Seksual

Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran menegaskan narasi tersebut hoax. “Kami ingin menyampaikan bantahan dan tambahan penjelasan atas hoax atas fitnah yang beredar sejak kemarin. Teman-teman yang jelas sejak awal kami katakan bahwa 1.000 persen berita tersebut adalah bohong. Baik substansi maupun embel-embelnya semuanya bohong,” kata Wakil Ketua TKN Prabowo-Gibran, Habiburokhman, dalam jumpa pers di Jakarta, Sabtu (10/2) malam.

Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran, Rosan Roeslani juga membantah narasi itu. Rosan mengatakan kabar yang beredar adalah The Group of States against Corruption (GRECO) meminta bantuan asistensi Pemerintah AS perihal itu.

Namun, kata dia, hal itu tak pernah ada. Dia mengaku dirinya telah mengecek kabar itu ke perwakilan RI di Washington, AS maupun Kedubes AS di Indonesia.

Baca Juga  Pembangunan Gedung Baru Kantor Gubernur Sultra Jadi Sorotan, KMP3 Sultra Endus Ada Monopoli Dalam Proses Tender..

“Tidak ada permintaan dari pihak yang namanya GRECO dalam rangka yang dituduhkan,” kata Rosan.

Rosan menuturkan hal itu menguatkan bukti bahwa informasi soal penyelidikan GRECO adalah palsu. Menurutnya, informasi yang beredar itu bertujuan untuk menyudutkan Prabowo.

“Jadi ini juga menambah bukti-bukti bahwa kita itu adalah berita yang palsu berita hoaks, berita yang tidak benar yang sifatnya memang suatu hal yang sangat keji untuk menyudutkan Pak Prabowo dalam hal ini,” pungkasnya.(Red)