Breaking News

Terkait Pencopotan Endar, Kapolri Serahkan ke Dewas KPK

JAKARTA – Dewan Pengawas (Dewas) KPK saat ini sedang meneliti laporan Brigjen Endar Priantoro terkait pencopotannya. Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengatakan pihaknya sedang menunggu keputusan Dewas.

“Saya kira kan saya sudah jawab kemarin, mengenai masalah internal di KPK yang saat ini sedang diselesaikan di Dewas, kita tunggu saja,” kata Jenderal Sigit kepada wartawan, Kamis (6/4/2023).

“Yang jelas kami dalam posisi yang waktu itu tentunya pernah mengirim surat untuk perpanjangan Pak Endar, kemudian itu kita akan lihat perkembangannya,” imbuhnya.

Sigit menegaskan yang jelas pihaknya sudah bersurat ke KPK terkait perpanjangan Brigjen Endar sebagai Direktur Penyelidikan. Selebihnya, Sigit saat ini menunggu hasil pemeriksaan Dewas.

“Saya kan memperpanjang Pak Endar, namun demikian ada hal lain yang saat ini tentu sedang diselesaikan oleh Pak Endar selaku anggota KPK, Dirlidik saat itu dengan internal KPK,” tegas Sigit.

Sementara sejumlah aliansi masyarakat menggelar demonstrasi di depan gedung KPK, Jakarta Selatan. Massa memprotes sikap pimpinan KPK mencopot Brigjen Endar Priantoro dari jabatan Direktur Penyelidikan KPK.

Baca Juga  Situasi Mulai Kondusif, Bentrok Buruh WNA VS WNI di PT GNI

Ada tiga elemen massa yang melakukan demo di KPK hari. Massa ini terdiri dari Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), Aliansi HMI Jakarta Raya, dan Aliansi Rakyat Peduli Keadilan.

Para demonstran membawa sejumlah poster berisi protes atas sikap pimpinan KPK mencopot Endar. Ketua KPK Firli Bahuri menjadi sasaran utama dari aksi massa hari ini.

Beberapa pendemo memakai topeng foto Firli. Sejumlah pendemo lainnya juga membawa poster berisi kritik kepada Firli. Poster kritik itu memuat tulisan ‘KPK Milik Rakyat Bukan Firli’, Bebas Tugaskan Firli Sebagai Ketua KPK’.

Demo ini juga sempat diwarnai dengan aksi bakar ban di gedung KPK. Orator demo dari atas mobil komando mempertanyakan sikap pimpinan KPK yang mencopot Endar Priantoro.

“Pencopotan Endar tidak memenuhi unsur hukum kawan-kawan, kesannya berpolitik kawan-kawan. Kenapa kami sampaikan kesannya berpolitik? Direktur Penyelidikan Brigjen Pol Endar menangani kasus-kasus raksasa kawan-kawan. Bukan hanya dua kasus kawan-kawan, tapi banyak sekali. Kok dicopot sepihak oleh kakanda Firli Bahuri. Ini ada apa kawan-kawan?” pekik orator dari atas mobil komando depan gedung KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Kamis (6/4/2023).

Baca Juga  Semangat Kapolri ke Jajaran Brimob Pengamanan KTT G20 : Ini Kehormatan Untuk Kita

Orator dari tiga aliansi masyarakat ini secara bergantian menyerukan protes kepada KPK. Massa demo menyatakan sikap tidak percaya terhadap kepemimpinan Firli di KPK.

“Hari ini kami sampaikan kepada lembaga antirasuah yang dipimpin oleh kakanda Firli Bahuri bahwa hari ini masyarakat kecewa dengan kepemimpinannya. Masyarakat tidak percaya dengan lembaga KPK yang dipimpin oleh kakanda Firli Bahuri dan kelompoknya,” ujar orator.

KPK mencopot Endar dari jabatan Direktur Penyelidikan dengan alasan masa tugasnya dari Polri berakhir pada 31 Maret 2023. Pencopotan itu kemudian menuai polemik karena Kapolri telah memperpanjang masa tugas Endar di KPK dengan surat kepada pimpinan KPK tertanggal 29 Maret 2023.

Kapolri juga kembali membalas surat penghadapan kembali Endar ke Polri yang dikirim KPK. Dalam surat itu, Kapolri kembali meminta agar Endar tetap bertugas di KPK.

Baca Juga  Pelaku Bom Bunuh Diri di Bandung, Baru Bebas dari Lapas Nusakambangan

Endar pun telah mengadukan polemik ini ke Dewan Pengawas KPK. Dia berharap Dewas bisa menuntaskan polemik yang terjadi.

KPK kemudian buka suara. KPK menegaskan pencopotan dilakukan karena masa tugas Endar berakhir per 31 Maret 2023. KPK juga menyatakan tidak mengajukan perpanjangan masa tugas Endar, melainkan merekomendasikan Endar mendapat promosi di Polri.(SW)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *