Teks
Optimis Menangkan Pilwali, Asmawa Tosepu dan Yudhianto Mahardika Kompak Ambil Formulir Calon Wali Kota Kendari di Partai Demokrat - Kerusakan Jalan Mataiowi-Abuki, Proyek Rp18 Miliar Belum Setahun Sudah Bermasalah - Yusril Optimis Gugatan Kubu 01 dan 03 Bakal Ditolak MK - Harga HP Samsung Galaxy A15 Terbaru di April 2024, Yuk Cek Spesifikasi Lengkapnya - Info Lengkap: Harga Tiket Masuk dan Cara Pembelian Tiket Taman Mini Indonesia Indah

Pendeta Gilbert Meminta Maaf atas Kontroversi Pernyataan Zakat dan Salat: Klarifikasi Bersama Jusuf Kalla

Pendeta Gilbert Meminta Maaf atas Kontroversi Pernyataan Zakat dan Salat: Klarifikasi Bersama Jusuf Kalla (Nanda perdana putra)
Pendeta Gilbert Meminta Maaf atas Kontroversi Pernyataan Zakat dan Salat: Klarifikasi Bersama Jusuf Kalla (Nanda perdana putra)

Pendeta Gilbert, yang sebelumnya menjadi sorotan karena pernyataannya tentang zakat dan salat, meminta maaf atas kegaduhan yang terjadi. Dalam pertemuan dengan Jusuf Kalla (JK), tokoh senior bangsa dan pemimpin umat muslim, Gilbert menyatakan penyesalannya dan menjelaskan bahwa potongan video yang beredar tidak mencerminkan pernyataannya secara utuh.

Menurut Gilbert, dalam pernyataannya yang sebenarnya, ia seharusnya memberikan autokritik untuk umat Kristiani atas perbedaan cara beribadah dengan umat Islam. Ia mengakui bahwa pengamalan agama Islam, termasuk salat lima kali sehari, memang membutuhkan komitmen dan kesabaran yang tinggi. Sementara itu, ibadah umat Kristen dianggapnya lebih santai dan tidak seberat yang dilakukan umat Islam.

Pendeta Gilbert juga menyampaikan bahwa kepercayaan umat Kristen dalam memberikan 10% dari pendapatannya berbeda dengan kewajiban zakat umat Islam. Namun, setelah klarifikasi dengan JK, Gilbert menyadari bahwa kewajiban zakat hanya sebagian kecil dari praktik keagamaan umat Islam, yang juga meliputi infaq, sedekah, dan wakaf.

Baca Juga  Ketua PPWI Konawe Harap Polda Sultra Tuntaskan Kasus Dugaan Penggelapan Dana PT. RBM

Dalam upaya klarifikasi dan memperbaiki kesalahpahaman, Gilbert memilih bertemu dengan Jusuf Kalla, yang dikenal sebagai tokoh pemersatu dan pembawa perdamaian di Indonesia. Gilbert menilai JK sebagai sosok yang paling tepat untuk memahami konteks agama Islam dan mencari solusi atas perbedaan pandangan tersebut.

Jusuf Kalla sendiri menerima permintaan maaf dari Pendeta Gilbert dengan lapang dada. Sebagai pemimpin umat muslim dan tokoh bangsa, JK mengapresiasi langkah Gilbert untuk mencari pemahaman yang lebih baik tentang Islam. Dia juga menegaskan pentingnya persatuan dan kedamaian bagi bangsa Indonesia.

Pertemuan antara Pendeta Gilbert dan Jusuf Kalla dianggap sebagai langkah penting dalam memperkuat toleransi antarumat beragama dan memperbaiki hubungan antarumat di Indonesia. Kedua tokoh sepakat untuk terus membangun dialog dan kerjasama demi keselarasan dan kedamaian di tanah air.

Baca Juga  Gelar Silaturahmi, Ketua Repro Pastikan Bacapres Prabowo Subianto Akan Berkunjung di Bumi Anoa Sultra