Teks
PT. Andala Bintang Sarana - Selalu Ada - PT. Andala Bintang Sarana - Selalu Ada - PT. Andala Bintang Sarana - Selalu Ada - PT. Andala Bintang Sarana - Selalu Ada -

Sigap Tangani Kasus Penghinaan Suku di Tiktok, Ormas Muna dan Tolaki Apresiasi Polda Sultra

KENDARI – Lembaga Adat Muna menyampaikan apresiasi kepada Kepolisian Daerah (Polda) Sulawesi Tenggara (Sultra) khususnya Direktorat Intelijen atas kesigapannya dalam menangani kasus penghinaan Suku Muna yang dilakukan oleh seorang pelajar bernama Manton di media sosial Tiktok yang viral baru-baru ini.

“Kami sangat berterima kasih kepada Polda Sultra, khususnya Direktorat Intelijen, atas kesigapannya dalam menangani kasus ini,” kata Hendrawan Sumus Gia, Wakil Ketua Lembaga Adat Muna, dalam pertemuan dengan keluarga Manton di Ruangan Dir Intelkam Polda Sultra, Selasa (28/5/2024).

Hendarawan menjelaskan, kesigapan Polda Sultra dalam menangani kasus ini sangat membantu dalam meredam pergerakan massa masyarakat Muna yang ingin menuntut keadilan.

Hendarawan berharap, ke depannya Polda Sultra terus meningkatkan koordinasi dengan Lembaga Adat Muna dan masyarakat dalam menjaga keamanan dan ketertiban di wilayah Sultra.

Baca Juga  Bapenda Sultra Ungkap Tunggakan Pajak Air Permukaan PT VDNI Senilai 26 Miliar

Sementara itu, Wadir Intelkam Polda Sultra AKBP. Suharman Sanusi S.I.K. mengatakan, Polda Sultra berkomitmen untuk menjaga keamanan dan ketertiban di wilayah Sultra.

“Kami akan selalu proaktif dalam menangani setiap kasus yang dapat mengganggu keamanan dan ketertiban,” ujarnya.

AKBP Suharman juga mengimbau kepada masyarakat untuk tidak mudah terprovokasi oleh informasi yang beredar di media sosial.

Sehari sebelumnya, Subdit V Tipidsiber Ditreskrimsus Polda Sultra memfasilitasi pertemuan antara perwakilan ormas Muna dan ormas Tolaki. Hasil pertemuan tersebut, kedua pihak sepakat bahwa pelaku penghinaan suku tidak perlu adanya sanksi, tetapi pelaku harus mengakui rasa bersalahnya dan melakukan permohonan maaf.

Selain itu, keluarga besar / orang tua terlapor meminta maaf sebesar-besarnya kepada suku Muna atas tindakan yang dilakukan oleh anak mereka di media sosial dan meminta kepada seluruh keluarga Besar suku Muna untuk dapat duduk bersama untuk menyelesaikan serta memberikan solusi pemecahan permasalahan ini.(**)